Minat Orangtua di Riau Masukkan Anaknya ke IPDN Padam

527 views

PEKANBARU (RiauInfo) – Jika dulu banyak orangtua di Riau yang sangat bangga anaknya bisa jebol masuk ke Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN), kini rasa bangga itu musnah sudah. 

Bahkan minat orangtua untuk memasukkan anaknya ke sekolah yang penuh dengan tindak kekerasan dan kekejaman itu padamlah sudah. Sebab mereka khawatir anaknya kelak akan jadi korban berikutnya.

Pemberitaan di media massa tentang tindak kekerasan dan kekejaman di lingkungan IPDN akhir-akhir ini mendapatkan perhatian serius dari masyarakat. Apalagi setelah mengetahui banyak korban yang tewas akibat tindak kekerasan itu.

Ny Irines (47) warga Tampak Pekanbaru yang putranya tahun ini bakal tamat SMU dan berniat akan masuk ke IPDN mengaku tidak akan mengizinkan anak tertuanya itu masuk ke perguruan tinggi tersebut.

“Saya tidak akan pernah mengizinkan dia masuk ke IPDN, karena telah melihat sendiri bagaimana sistem pendidikan di tempat itu. Pokoknya saya tidak ingin dia menjadi korban berikutnya,” ujarnya lagi.

Irines sendiri mengaku sangat miris melihat banyaknya praja di IPDN yang tewas akibat kekejaman para seniornya. “Seharusnya satu saja cukup dan menjadi pelajaran bagi yang lain,” ungkapnya.

Tapi yang disayangkan kenapa jumlah yang tewas sampai belasan orang. Ini membuktikan sekolah tinggi tersebut memang benar-benar telah menjadi ajang kekerasan dan pihak rektorat seakan merestuinya.(Ad)

 

Posting Terkait