Terparah Dalam 10 Tahun Terakhir

575 views

news4402PEKANBARU (RiauInfo) – Banjir yang menimpa sejumlah kecamatan di Pekanbaru saat ini ternyata yang terburuk selama 10 tahun terakhir ini. Hal ini berdasarkan pengakuan para korban banjir di Sri Meranti yang menyebutkan 10 tahun terakhir tidak pernah separah saat ini.

Arya (38) salah seorang korban banjir Sri Meranti saat ditemui RiauInfo, Selasa (25/3) di tempat pengungsiannya menyebutkan, banjir-banjir sebelumnya tidak pernah mencapai loteng rumahnya. “Tapi kali ini banjir malah sudah sampai atap rumah saya,” jelasnya lagi.

Dia menyebutkan, di masa anak-anaknya dulu memang pernah terjadi banjir besar, namun dia tidak ingat lagi tahun berapa. Tapi sejak itu, banjir yang terjadi biasa-biasa saja. Paling hanya sampai setinggi pinggang di dalam rumahnya.

Banjir dua tahun yang lalu juga hanya sampai sepinggang. Waktu itu dia dan warga lainnya tidak bisa mengikuti sholat Ied Idul Adha karena banjir sedang menenggelamkan kawasannya. “Tapi kali ini banjirnya malah lebih tinggi lagi,” tambahnya.

Hal yang sama juga disampaikan Sella (19) warga korban banjir yang ditemui RiauInfo saat pulang dari mengikuti perkuliahan di Universitas Riau. Dia menyebutkan banjir kali ini memang terparah sejak 10 tahun terakhir. 

“Dulu rumah saya tidak pernah dicapai air, tapi kali ini air sudah mencapai setinggi lutut di dalam rumah,” ujar ABG berambut sebahu ini. Namun demikian dia mengaku belum mengungsi, karena masih bisa tetap bertahan di dalam rumah.(Ad)

Posting Terkait