Riau Berjaya di Festival Nasional Seni Pertunjukan 2014

958 views

Logo Riau

JAKARTA: Sebanyak 18 kelompok seni dari berbagai daerah di tanah air mengikuti festival nasional seni pertunjukan 2014 di Gedung Pewayangan Kautaman, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta.

Festival yang dibuka secara resmi oleh Dirjen Ekonomi Kreatif Berbasis Seni Budaya pada Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Prof Dr Ahman Sya, 24 September dan berakhir pekan lalu, bertujuan menampilkan kelompok-kelompok seni pertunjukan terbaik dari berbagai daerah kemudian ditampilkan dalam forum-forum pertunjukan internasional.

Melalui kebijakan tersebut, Prof Dr Ahman Sya berkeyakinan nama besar Indonesia sebagai negara yang menjunjung tinggi nilai-nilai seni dan kebudayaan akan terus dikenal di dunia. Salah satu dampak positif dari kebijakan tersebut, seni pertunjukan yang hidup dan tumbuh dengan bagus disebuah daerah di tanah air, bisa mendorong daerah itu menjadi destinasi wisata seni pertunjukan.

“Karena itu, setiap tahun pemerintah akan terus menggelar Festival Nasional Seni Pertunjukan di Jakarta. Tahun ini setelah diseleksi oleh panitia ada 18 daerah yang ikut, tetapi tahun depan, saya berharap seluruh daerah 34 Provinsi di tanah air boleh ikut dan menampilkan beberapa pilihan kelompok seni pertunjukan,” ujar Prof Dr Ahman Sya.

Untuk memilih kelompok seni pertunjukan yang terbaik, Direktur Pengembangan Seni Pertunjukan dan Industri Musik , Juju Masunah menyebutkan, telah menetapkan 5 pengamat sebagai juri, yakni Eko Supriyanto S.sn.MFA, Dra Setyastuti M.Sn, Nano Riantiarno, Jodhi Yudono dan musisi Eki Puradiredja.

“Mereka telah bekerja keras dan berhasil memilih sejumlah prestasi terbaik untuk penata tari, penata musik, penata busana, penata artistik, sutradara terbaik, dan penyaji terbaik. Setiap bidang penilaian terbaik ditetapkan penerimanya untuk tiga daerah. Selain itu, Kepada para penerima prestasi terbaik, pemerintah memberi penghargaan dari Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif juga uang pembinaan ,” ujar Juju Masunah.

Untuk prestasi penata tari terbaik diraih oleh provinsi Kepulauan Riau, provinsi Papua Barat dan provinsi DI Yogyakarta.

Untuk prestasi penata musik terbaik diperoleh provinsi Bali, Jawa Timur dan provinsi Riau.

Untuk penata busana dan rias terbaik diperoleh provinsi Bali, Bangka Belitung dan Lampung.

Untuk prestasi sutradara terbaik diperoleh Kalimantan Selatan, provinsi Sumatera Barat dan Riau.

Untuk prestasi penata artistik terbaik diperoleh provinsi Nusa Tenggara Barat, Sumatera Selatan dan Kepulauan Riau.

Untuk prestasi penyaji terbaik diperoleh provinsi Kalimantan Selatan, Sumatera Barat dan DKI Jakarta.

Menurut Eko Supriyanto, juri yang juga dikenal sebagai aktor film serta koreografer klas dunia karena telah merancang tarian panggung beberapa artis Hollywood, dibanding festival serupa tahun lalu, tahun ini minat kepesertaan lebih banyak, tetapi akibat pembinaan yang tidak merata, beberapa daerah yang dikenal sebagai gudang seniman dan punya banyak seni pertunjukan menarik, malah gagal meraih penghargaan.

Daerah yang gagal meraih penghargaan diantaranya Jawa Barat, Aceh, Sulawesi Utara . “Tahun lalu, Indonesia Timur seperti Papua pulang tanpa membawa penghargaan, tapi tahun ini Papua Barat meraih prestasi penata tari terbaik,” lanjut Eko yang juga dibenarkan beberapa juri lainnya.(rgi/ad)

Posting Terkait