Polisi Harus Periksa Kebenaran Cerita Zahara

600 views
news4954PEKANBARU (RiauInfo) – Isu SMS maut bertambah heboh saja. Kali ini Zahara (25) PNS asal Siak yang sedang mengikuti Latihan Pra Jabatan di Pusat Diklat Kepegawaian Riau Jalan Ronggowarsito Pekanbaru mengaku jadi korban SMS maut itu. Namun dari pengakuannya itu banyak hal-hal yang dinilai sangat janggal.

Ketika sejumlah wartawan mendatangi kediamannya Jumat (9/5), Sahara tidak bisa membuktikan ceritanya itu dengan menunjukkan barang bukti berupa ponsel yang menurut pengakuannya mendapatkan SMS maut tersebut. Sebab menurut dia, ponselnya itu telah dibuang ibunya entah kemana.

Zahara menceritakan, peristiwa itu bermula saat dia sedang istirahat di tempat kosnya. Waktu itu dia menerima SMS yang nomornya berwarna merah. Saat SMS dibuka, seluruh tubuhnya terasa disengat aliran listrik sehingga membuatnya pingsan.

Melihat itu, ibunya segera mengambil ponsel tersebut dan membuangnya di tempat sampah. Anehnya, saat Zahara memegang ponsel itu tubuhnya disengat aliran listrik, tapi kenapa ketika ibunya mengambil dan membuang ponsel itu, tidak ikut tersengat listrik?

Cerita Zahara ini menimbulkan keraguan banyak warga. Karena itu, agar warga tidak terlanjur bertambah resah, pihak kepolisian diminta turun tangan untuk memeriksa Zahara. “Polisi harus memeriksanya, apa benar ceritanya atau sekedar pura-pura saja,” ungkap Dedy, salah seorang warga Gobah.

Polisi harus bisa mendapatkan ponsel Zahara yang katanya sudah dihilang itu. Sebab hanya melalui ponsel itulah dapat dibuktikan apakah Zahara bercerita benar atau sekedar bual belaka. “Jika memang Zahara bohong, harus diberi sanksi hukum. Karena ulahnya itu telah membuat orang jadi tambah resah,” ujarnya.(Ad)

 

Posting Terkait