Pembenahan Komprehensif Terus Berlanjut di Bank Riau Kepri

PEKANBARU (RiauInfo) – PT. Bank Riau Kepri mengadakan “Workshop Service Interaction Skill Bagi Frontliner”, workshop yang dilaksanakan merupakan angkatan pertama bertempat di Hotel Pangeran Pekanbaru ini dibuka langsung oleh DR. Irvandi Gustari selaku Direktur Utama PT. Bank Riau Kepri pada Rabu (25/11).

Workshop ini bertujuan membangun semangat mindset dan keterampilan para frontliner dalam memberikan pelayanan terhadap nasabah PT. Bank Riau Kepri. Melalui etiket bisnis dengan mengembangkan nilai-nilai positif yang ada dalam diri para peserta untuk meningkatkan pelayanan.

Setelah mengikuti workshop ini para peserta diharapkan dapat menjadi individu-individu yang semakin kompeten dalam menjalankan tugas dan tanggungjawabnya sebagai seorang profesional, mampu menangani keluhan dan komplain dari customer baik internal maupun eksternal dengan baik dan mampu menjadi Duta Service PT. Bank Riau Kepri di masa yang akan datang.

Memang tidak semudah membalikkan telapak tangan karena melakukan proses perubahan di perbankan diperlukan langkah yang terstruktur dan terprogram dengan kemasan konsep kehati-hatian, berbeda dengan cara mengelola industri non pebankan, ujar Irvandi. Tentunya perlu waktu namun tidak terlalu lama, dengan demikian tahun 2015 BRK sambil “berlari” dan sambil berbenah.

Dalam kata sambutannya Direktur Utama PT. Bank Riau Kepri DR. Irvandi Gustari menyampaikan kondisi ekonomi saat ini memberikan dampak terhadap masyarakat secara keseluruhan. Namun walaupun begitu Bank Riau Kepri harus tetap optimis untuk bersaing dengan kondisi saat ini.

Selanjutnya beliau mengharapkan PT. Bank Riau Kepri agar menjadi yang terbaik di Indonesia terutama di Provinsi Riau dan Kepulauan Riau. Seluruh Bank yang ada di Indonesia dan sekitar 50 Bank yang ada di Riau dan Kepri merupakan kompetitor dan Bank Riau Kepri wajib menjadi yang terbaik dan menjadi tuan rumah di Riau dan Kepri. Namun secara keseluruhan harus dimulai dengan perubahan mindset seluruh pegawai Bank Riau Kepri.

Dihadapan para peserta workshop Irvandi meyampaikan bahwa Bank Riau Kepri harus mencapai target menjadi ranking pertama dalam servis perbankan secara nasional. Pelaksanaan Workshop itu sendiri merupakan salah satu bagian dari 5 pilar yang saat ini dilaksanakan di Bank Riau Kepri yaitu pengembangan Kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) berbasis kinerja dan kompetensi.

Program 5 pilar yang saat ini sedang dijalankan Bank Riau Kepri memperlihatkan hasil dan progres yang menggembirakan, selain itu pelaksanaannya telah meningkatkan kredit UMKM dan telah ditetapkan organisasi baru yang sesuai dengan standar kompetensi karyawan dan target yang akan dicapai di tahun 2016. Untuk peningkatan Dana Pihak Ketiga (DPK) non pemerintah daerah, saat ini Bank Riau Kepri sedang mempersiapkan Funding Officer yang memiliki spesialisasi dan akan mulai dijalankan ditahun 2016.

Menyangkut pengembangan SDM yang telah dilakukan Bank Riau Kepri saat ini antara lain, pelaksanaan pelatihan yang telah diikuti 7 angkatan mengenai Budaya Kerja Produktif yang diwajibkan untuk diikuti oleh seluruh karyawan, pelatihan Service Excellence yang telah dilaksanakan untuk 7 angkatan, pelaksanaan Workshop Service Interaction Skill Bagi Frontliner ini yang merupakan lanjutan kedua pelatihan diatas guna penyempurnaan pelayanan dan unggul dibandingkan dengan bank lainnya.

Selain itu dengan kebijakan baru yang diambil Bank Riau Kepri terkait proses rekrutmen pegawai maka akan dilaksanakan dengan mengedepankan profesionalisme dan tertutup bagi calon pegawai yang memiliki hubungan keluarga inti guna mengantisipasi praktik nepotisme.

Untuk kegiatan operasional akan dilaksanakan dengan efisiensi melalui program otomasi dalam proses pelayanan nasabah dan dikawal dengan program IT Security untuk ketahanan dan keamanan sistem operasional Bank Riau Kepri di tahun 2016 akan dikembangkan lebih lanjut.

Selain itu Internal Control yang terstruktur dan sistematis telah berjalan dengan menghitung Span Of Control di Cabang dengan jumlah besaran transaksi dan mewajibkan semua auditor di Bank Riau Kepri memiliki sertifikasi Internal Control dan ini merupakan yang pertama di Indonesia. Internal Control juga akan masuk dalam proses pencairan kredit yaitu dengan prinsip Credit Risk Management (CRM) yang mengutamakan Four Eyes Principal dan dilanjutkan di tahun 2016 lebih dalam lagi.

Hal yang dimaksud diatas tidak serta merta dapat dilaksanakan secara langsung ditahun 2015 karena menyangkut kompetensi mindset sehingga perlu persipan lebih dalam dan diterapkan di tahun 2016. Irvandi menyatakan kembali bahwa pembenahan akan terus berlanjut secara komprehensif di Bank Riau Kepri.(ad)

Adrizas: